Wednesday, July 27, 2005

tandatangan (2)

Akhirnya... gue dapet juga tuh REKENING BARU! :) tanpa bermasalah dengan tandatangan. hehehe... Kembali ke BCA cab pembantu Kalimalang. Langsung duduk dan di meja sebelah ada ibu-ibu yang bermasalah dengan tandatangan. Mana mbak-mbak nya yang ngelayanin ibu itu jutek banget. Ih! nyebelin... Gue ber-empati dengan ibu itu. Kalo ibu itu gak bisa tandatangan dan mbak itu nyolot, gue udah siap mem-back up. untungnya ibu itu sukses. begitu juga dengan diriku, SUKSES SAMA DENGAN YANG DI PASPOR! yippieee...

Eh... yang bikin lama malah mbak nya. gara-gara dia juga ngelayanin orang yang mau kredit mobil via telpon, eh salah nama rekening. dia malah menulis nama bokap gue di rekening itu.

Tapi... semuanya berarkhir bahagia! dan dunia menjadi lebih warna-warni.

:D

Tuesday, July 26, 2005

CINTA SILVER [on cinema]




"Yang paling perih dari sendirian bukan saat kita sedih. Tapi ketika senang tidak ada yang bisa diajak tertawa..."

CINTA SILVER in cinema 28 July 2005.

Another movie from Rexinema.

Directed by Lance.

Screenplay by Salman Aristo.

Luna Maya, Restu Sinaga, Christian Sugiono,Catherine Wilson, Rima Melati.

tandatangan

Oke... ini daftar 5 ide terbaik menurut gue:

1. kost!
2. ojek!
3. pak Mujahir karena ngasih nama jenis ikan yang baru dia lihat dengan namanya (well... siapapun yang rela ngasih nama binatang dengan namanya harus dikasih penghargaan kan?!)
4. cotton buds
5. tandatangan (yup... siapa yang mencetuskan ide itu???)

sayangnya... sayang sekali... ‘tandatangan’ harus gue hapus dari daftar. Kenapa? Huff... begini ceritanya.
Jadi para pembaca yang budiman dan sekaligus penuh dosa (sorry kalo jayus! Hari ini udah cukup berat untuk gue...) kartu ATM BCA gue rusak (magnetnya yang sudah uzur, kartu gue itu yang keluaran lama banget yang warnanya perak). Hasilnya, selama seminggu lebih gue terkatung-katung di Jakarta dengan duit nge-pas banget. Dan bagian yang paliiiing menyebalkan gue harus bolak-balik ke bank demi bikin kartu ATM yang baru.

Selasa; 19 Juli 2005

Gue dateng ke bank ama orangtua gue. Karena sekalian mereka mau nabung! Eh, kata mbak-mbaknya, supervisor yang bertugas nanganin pembuatan kartu ATM sedang pergi.

Hasil: pulang dengan tangan hampa.

Kamis; 21 Juli 2005

Untuk pertama kalinya gue pergi ke bank sendirian! Hahahaha.. ironis sekali. Gue udah rela bangun pagi dan jam 11 pergi ke BCA cab pembantu Kalimalang (bukan bank khusus untuk para pembantu di Kalimalang ya! :D). Gue udah senang aja ternyata yang ngantri dikit. Uhuuy! Huff... ternyata kata mbak-mbak nya gue gak bisa ganti kartu sendiri karena pas bikinnya gue masih di bawah umur dan di wali-in sama bapak saya. Jadi butuh tandatangan bokap. Entah kenapa... hari itu orangtua gue lagi ke luar kota. Jadi, percuma aja gue naik ojek ke bank. Tapi, mbak-mbak yang baik itu menyarankan kalo gue nutup rekening dan bikin rekening baru aja.

Hasil: pulang dengan solusi.

Jum’at; 22 Juli 2005

Ke bank lagi. Tetep bank cab pembantu. Kembali duduk ke meja yang sama seperti kemarin. Udah ngisi formulir, tapi.... tapi.... tapi.... tandatangan gue gak sama kayak di KTP padahal sama! (hehehe.. bingung ya?) Udahlah gue pulang aja. Malu!

Hasil: pulang dengan malu! Tapi gak mau cerita-cerita ke orang! Biarlah jadi aib gue aja.

Selasa; 26 Juli 2005

Terpaksa harus ke bank. Duit makin kritis. Lagian orangtua gue sekalian mau ke bank Mandiri dulu. Kami sekeluarga memutuskan untuk ke bank BCA pusat Kalimalang aja (dalam hati gue udah berdoa, mudah-mudahan nasib baik bersama gue). Udah tuh, gue bangun pagi banget jam 8.30 (hehehe... kan libur!). sampe di sana, naik ke lantai 2, ketemu ama temen SMA. Terus dapet urutan ke 30. Nunggu lumayan lama... bunyi Bel... dingdong ya... kira-kira gitulah belnya. Gue ke meja no 4. isi formulir dong seperti biasa. AND YOU KNOW WHAT???? Tandatangan gue kembali GAK SAMA. Secara depannya sih bener, pas aja gitu sama di KTP. Tapi ketika gue bikin huruf: i. Gak sama... cumi!

Akhirnya gue menghabiskan sepuluh menit untuk latihan tandatangan.

Menghabiskan 3 lembar kertas bolak-balik.

Disemangatin sama mbak-mbaknya.

Plus... dia bilang kalo tandatangan di KTP gue lebih bagus dari yang sekarang.

Orangtua gue (sebagai orangtua yang baik) meninggalkan gue sendirian ke lantai 1 (setelah ibu gue yang penasaran nyamperin ke meja dan menghela napas panjang karena [sebenernya] persoalan gue gak penting-penting amat).

Mbak-mbaknya liat SIM gue. Hah! Ternyata gak bisa dipake gara-gara tandatangannya keputus.

Satpam dateng! Hiks : ( gue udah menjadi pusat perhatian orang-orang disitu dan dikenal sebagai: cewek-yang-gak-bisa-tandatangannya-sendiri!

Ditanya punya paspor gak? Gue mengangguk dan memberikan argumen kalo tandatangan di paspor lebih mirip dengan tandatangan gue sekarang. Mbak itu tetep ngotot kalo yang di KTP lebih bagus! Ya iyalah... gue tandatangannya yang itu salah. Gue lebih hati-hati dan pelan-pelan. Dan GUE GAK BISA LAGI!

Di menit ke duapuluhsatu gue diusir secara halus dan diminta datang lagi sambil bawa paspor.

Hasil: pulang dengan terhormat (karena gue udah berusaha)!

Jadi... siapa yang ngasih ide pake tandatangan? Bikin goresan ribet nama kita?

Seharusnya kita udah cukup puas dengan cap jempol kiri.

Setelah gue inget-inget ternyata tandatangan gue udah sering banget berubah. Pertama pas di ijazah SD: pake nama “retna”. Pas SMP: pake “retna ginatri”. Pas SMA: udah sama kayak sekarang, pake “ginatri s”. Yang paling terakhir, gue punya ide brilian (untuk saat itu) untuk ganti tandatangan gue, untungnya saya punya calon suami yang waras untuk ngelarang gue melakukan kegiatan detruktif itu karena akan menyusahkan gue sendiri kalau ada urusan penting.

HAH! Padahal pas belum ganti aja udah jadi masalah. Jadi yang salah itu pas gue tandatangan KTP itu atau ternyata gue kepribadian ganda ya? Hehehe.

Tau ah! Pokoknya sekarang gue mau latihan tandatangan dulu. Doain besok gue sukses: bisa tandatangan sesuai paspor, buka rekening baru dan dapet kartu ATM. Ternyata gampangan dapet SIM, bisa pake calo dan mereka gak peduli bentuk tandatangan gue.

Tapi resolusi paling muktahir adalah: setelah gue married gue mau ganti KTP! Dan pas tandatangan buku (buku apa ya namanya? Pokoknya buku yang pas habis akad ditandatanganin deh) gue mau pake cap bibir aja atau minimal cap jempol kiri aja lah!

Btw, orang KUA bisa disogok gak ya?

vote for CATATAN AKHIR SEKOLAH


Ini kisah tentang tiga orang sahabat Agni, Arian, dan Alde. Mereka adalah tiga orang murid kelas tiga sebuah SMU di Jakarta yang nyaris menjadi pecundang atau minimal seperti ada dan tiada di lingkungan sekolahnya. Persahabatan mereka sendiri terjalin sejak kelas satu, dan sering menjadi sasaran ospek senior mereka di sekolah. Hanya karena nama yang berurut di daftar absen. Ketika saat penutupan ospek, geng ini dipaksa menjadi boyband di panggung.
Tiga tahun di SMU yang seharusnya indah pun terancam lewat begitu saja. Agni lantas membakar para sahabatnya untuk membuktikan sesuatu pada semua orang. Kalau mereka sebenarnya adalah ‘something’. Berbagai pilihan pembuktian pun digelar di kamar Alde. Ketika pemikiran menyabot promnite dengan memakai bahan yang mengandung arsenikum muncul, Alde menghentikan imajinasi destruktif penuh dendam itu dengan mengajukan pertanyaan. “Apa yang bisa dibikin sama orang yang punya duit, sutradara, dan penulis?” Jawaban Agni adalah film. Tapi untuk mewujudkan itu mereka harus berhadapan dengan Pak Boris, Kepala Sekolah pecandu inhaler yang sangat menganggu, preman, jagoan bernama Ray, si cantik Alina, si manis Ranti, band, buku tahunan sekolah dan yang pastinya diri mereka sendiri.

MTV INDONESIA MOVIE AWARDS

Most favorite movie: MOVIE(spasi)B
Kirim ke 9333

Sebelum 4 agustus 2005 dan Cuma seribu perak kok! hehehe

produksi: REXINEMA

produser: Erwin Arnada

skenario: Salman Aristo

sutradara: Hanung Bramantyo

pemain: Vino G. Bastian (arian), Ramon Y. Tungka (agni), Marcell C. (alde), Joanna Alexandra (alina), Christian (ray).

Thursday, July 21, 2005

bujuk!

emang paling enak kalo punya pasangan (so called 'pacar', 'calon suami/istri', 'suami/istri') itu pas prosesi pembujukan! hahaha... it feels so good! enak bin seru aja pas kita ngambek atau sok ngambek terus dibujuk-bujuk deh!

hmm... tapi kali ini gue jarang dibujuk! damn!!! sapi ini selalu tau gimana 'menyentuh' titik-titik rasional gue plus emang dari sananya gue bukan tipe ngambekan (cie... promosi euy!) atau sapi udah sampe titik 'when enough is enough' ama kata 'bujuk'! hahaha... piss pi!

tapi gue malah suka cara dia ngerusak mood gue (dan tolong tuan! bikin jealous gak termasuk disini... uh!). misalnya begini; pas dia mau ngereview 'war of the world' di showbiz @ metro tv, saya -sebagai calon istri yang baik- mengirim sms:

"cie... yang mau masuk tv! gila! ditonton jutaan pemirsa lho..."

dengan maksud (tentu saja) bikin gugup! hehehe. dan si sapi pintar ini membalas sms gue:

"but the most important is your eyes"

nah! practice makes perfect dear. gue tau banget niat jahatnya merusak mood gue. jadi gue bales:

"gile lho! siang-siang ngegombal"

dan (udah dipastikan) dateng sms susulan dari sapi ini:

"piwwwiiit! siang siang ngegombalin anak orang!"

see... why i 'hate' him! hehehe...

tapi, dulu (ya.. cuma beberapa kali sih! i'm a fast learner) gue sempet kejebak sih. kadang-kadang muka merah gue akibat deg-degan dan senang harus dihapus rasa pengen nimpuk sapi itu! huh... tapi cuek aja lah... gue lebih sering hapus sms ngerusak mood-nya dan nyimpen kalimat romantisnya! :D

akhirnya karena kemungkinan dibujuk kecil, maka gue memutuskan kalo marah, kesel, ngambek dan minta dibujuk gue ngomong aja ke dia! karena sapi juga manusia (hmm... kalimat aneh!).

dan untuk penulis macam dia, bujukannya payah! hahaha :p

cuma semua kebayar... soalnya gue bisa ngomong apa aja sama sapi. bahkan ketika gue kesel banget. i can communicate my heart with him :)

nb: udah deh... muka lo gak usah merah ngebacanya! ;p

nb: tulisan ini dibikin karena penulisnya kesel kalo calon suaminya gak sensitif dia nutup telpon karena sebel ama dia [alhasil gue sms dia dan baru dia nelpon. huh! pria!]

mengukur hidup

tadi pagi gue sukses memencet jerawat di atas bibir gue. sebenernya gak baik sih kebiasaan ini, cuma si sapi dengan sukses menularkan kebiasaan gak sehat ini ke gue! bukan apa-apa, daripada jerawat-jerawat hasil hormon tak seimbang sebelum gue menstruasi ini dipencetin ama dia (dengan alasan 'luhur' tentunya: "aku gemes ngeliat 'mata'nya"), mending gue pencet sendiri aja deh dengan tangan yang udah dijamin bersih.

yang jelas jerawat tadi itu sakit banget. nomer dua setelah jerawat di dalem (lobang) hidung. sejam setelah prosesi pemencetan jerawat, gue laporan ke sapi. sapi yang selalu antusias kalau ngomongin jerawat langsung menghaturkan selamat dan rasa syukurnya. barulah gue melontarkan pernyataan: "tapi paling sakit kalo jerawat di dalem lobang hidung pi". ah... gue tulis dalem bentuk dialog aja ye!

Gue
tapi paling sakit kalo jerawat di dalem lobang hidung pi!
Sapi
(nada antusias)
oya? emang kamu pernah?
Gue
pernah lah! makanya bisa ngomong kayak gitu!
Sapi
kapan?
Gue
umm... kapan ya? pas waktu itu! udah pacaran sama kamu kok!
Sapi ketawa! kenapa? apa yang aneh dari jawaban gue barusan??
Sapi
kamu kebanyakan pacar sih! ngukur hidup dari pacar...
oiya ya! gue baru sadar. kadang orang ngukur hidupnya dari sesuatu yang paling dekat dari dia! pertama (atau malah gak sama sekali) orang itu nyebut tahun lalu nyebut yang paling dekat sama dia! kalo si sapi ngukur hidupnya dari karir perjalanan band dan kalo sekarang skenario-nya. kadang kan ada orang yang ngukur hidupnya: "oh... gue masuk rumah sakit setelah gue beli sepatu[nyebut merk] yang kuning itu!" atau "oh... gue beli sepatu[nyebut merk] yang kuning itu setelah gue masuk rumah sakit yang kedelapanbelas kalinya!" dan sebagainya. yang paling umum sih ngukur hidup dari pendidikan (tk-sd-smp-sma-kuliah), kerjaan (pertama-kedua- dst kali dipecat), ngontrak rumah atau apalah yang paling deket!
eh! bukan berarti mantan gue banyak ya! emang love life gue aja yang menarik! hahaha.... mantan saya cuma sembilan kok. itu mah biasa aja, temen sma gue ada yang 25 kali pacaran (itu pas baru aja lulus sma!).
tapi.... gue jadi penasaran... pas gue udah nikah nanti gue bakal ngukur hidup pake apa ya? sejarah pindah rumah? anak? or my best orgasm? hehehe.
apapun itu, pasti spesial lah untuk gue! :D
nb: dan pi! aku gak ngukur hidup pake mantan pacar!!!! pake apa hayo.... ;p

Wednesday, July 20, 2005

[kumpulan puisi] yang ditulis 19 07 2005

Bosan!

Seharusnya aku mati sebelum waktu memuntir kepalaku
Dia cukup kuat untuk bikin jungkir balik hidupku
Lalu waktu menari bersama bosan hingga tamatku
.

Adzan
Dua menit sebelum Maghrib

Aku tak pernah mendengar adzan seindah ini dari lantai kamarku. Mungkin karena dulu aku tak pernah tergeletak di lantai diselimuti dingin yang merayap dari ujung kaki. Apa arti adzan bagimu wahai maut? Pengantar pulang atau Penyambut pulang? Tapi adzan penanda waktu kali ini yang terindah. Kunikmati bersamamu; lantai dingin dan maut.

Senja

Aku bertanya padamu wahai matahari:
Mengapa kau pergi?
Tinggalkan aku sendiri dalam senja.

Gelap

Kutangisi kau gelap karena ku tak ingin terang datang. Bagiku gelap lebih indah; saat gelap aku dapat menari bersama terangmu kasihku. Tertawa lewat cahaya pijar. Hingga malam tak terkejar dan pagi tak ‘kan datang.

Kosong

detik ini aku berusia 19 tahun 10 bulan dan 24 hari
aku duduk di tempat tidur dan mukena belum kulepas
kupandangi semua;
yang terasa hanya kosong
walau di sini penuh dan berantakan.
Jemput aku sekarang sayang.
Tolong benahi kamarku dan isi kekosonganku.

Gelap (2)


Aku diam dalam gelap sebab terang telah meninggalkanku baru tadi;
Dengan kunang-kunang, bintang, cahaya matahari
Sedangkan bulan tak mampu usir gelap
Mungkin gelap adalah aku yang tak pantas untuk terang.


Pelajaran Berdansa

Aku ingin berdansa bersamamu dalam alunan waltz lalu kita sambung dengan gairah tango sebelum kita ber-cha cha.
Sayang kakimu terlalu kaki.
Ayo, taruh tanganmu di pinggulku dan pegang erat tanganku.
Kan kubimbing kau.
Coba lihat langkahku! Lalu hitung 1-2-3-4
Lihat... Kau berdansa!

Kini kita ke pelajaran selanjutnya.
Agak susah tapi ku yakin kau bisa.
Ku ajari kau ucapkan cinta.

theater 3


for My magical-storyteller [S.A]

Diantara bunyi reel film dan cahaya dari proyektil
Terucap perasaanku dari salah satu pemain di layar lebar itu
“aku cinta padamu”
penonton lain menahan tangis
kamu duduk terpana menatap layar
aku menangis dan terpana menatapmu
“aku cinta padamu kasihku”
ucapku perlahan...

Walau hanya bangku empuk merah ini yang mendengar.

rgsn. jakarta//19/juli/2005

debu-debu kemalasan

Hah! Akhirnya saya memutuskan untuk menulis blog lagi...

Hmm.. sudah begitu lama ya blog ini terbengkalai... mungkin karena debu-debu kemalasan disekujur tubuh gue sudah menumpuk terlalu tebal akibat libur panjang semester. Hehehe!

Padahal, banyak banget kejadian seru nan penting terjadi. Dilamar (lagi), lamaran, cari cincin (detilnya bisa dibaca di:
http://pencerita.blogspot.com baca juga comment gue! Lihat kan debu-debu kemalasan yang amat tebal? Sampe males untuk nulis ;p) dan tak lupa harry potter and the half-blood prince yang baru saja saya tamatkan pukul 00:00 kemarin sambil (tentu saja diiringi: TANGISAN!) karena apa? Dumbeldore MENINGGAL sodara-sodari... ups! Spoiler ya? Huhuhu... mari menangis bersama.

Jadi, kenapa gue hari ini lagi mau nulis lagi? Mungkin karena saya sebal melihat teman-teman ‘babi ijo’ (‘babi ijo’ adalah istilah ketika menjadi gemuk dan bosan [hingga lumutan] lalu menjadi babi ijo itu sendiri. Dengan ritme hidup: makan-tidur-makan-nonton-tidur-nelpon dst).... eh sampe mana tadi? Oya, rekan ‘babi ijo’ yang lain pada bekerja! Sedangkan gue? Bosan sambil tetap berjuang meneruskan ritme tanpa menambah buncit di perut!

Akhirnya... my dearest bestfriend Syeika ‘menampar’ (umm.. hiperbolis! Soalnya ‘pukulan-pukulan manis’ dari sapi gak mempan. Hehehe!) agar gue terus menulis dan menulis dan menulis lalu terus menulis. Awalnya sih sempat malas... (oh my God... ‘males’ is so my middle name!!!) tapi, karena ada fitur sms, saya menulis 8 puisi hari ini. Dari tentang adzan, gelap, dansa dan cinta di tengah pemutaran film [puisi ini khusus untuk my magical storyteller)... dari delapan Cuma satu yang gue kirim. Yang lain cukup jadi penambah memory di nokia saya.

Jadi! Saya paksa jari jemari saya untuk menari lagi di laptop melawan kemalasan! Walaupun ternyata ruas-ruas jari jemari saya sudah kaku.

Udah ah! Gak puguh!

Ciao...