Friday, April 15, 2005

People come and go*

Dan kali ini, giliran gue yang pergi.

Huhuhu :’( gue sedih banget hari ini. Soalnya besok, Sabtu 16 April 2004, gue mau pindah dari kost-kostan gue. Namanya LIBRA. Kost yang banyak ‘diincer’ para mahasiswi karena posisinya yang deket Fakulats Hukum sama Psikologi (ya.. mayoritas penghuni anak-anak dua jurusan itu lah). Sebuah kost gede di daerah barel (depan hukum UI) di daerah Depok. Kost dengan nuansa putih dan abu-abu, agak nyeremin kalo malem, dan udah berasa kaya asrama putri. Jam 10 teng malem udah tutup gerbang!.

Awalnya, pas baru masuk UI, sama Yen (my beloved best friend from highschool) ngekost disana. Di blok B bawah, kamar B106 [kalo gak salah]. Habis itu, kami berdua ‘tergoda’ untuk pindah ke blok B atas. Bukan apa-apa, soalnya diatas ada TV (ya... selain itu gak boleh ada TV di kamar! Mengerikan ya?). Pindah ke kamar B 201. Sekitar 4 bulanan, Yen memutuskan untuk pindah (umm... menurut mitos, penghuni kamar itu gak bertahan lama. Mungkin karena deket banget sama rel kereta? Gosip ‘lebay’nya sih gara-gara sereeem). Dan akhirnya gue pindah sama Mba Melly. “sesepuh” kost Libra. Penguasa blok B atas. Hehehe :D Pindah ke kamar B 208. Nah... di kamar ini hidup para penghuninya udah kayak sinetron deh. Hwahahaha... Dari penghuni sebelum gue, cerita hidupnya udah melodramatis dan overdramatis. Jadi, terjebaklah gue disana. Di kamar ini, gue ngelewatin fase hidup yang berarti banget yang akhirnya ngater gue ke titik ini. Kamar yang selalu berantakan. Bikin Ibu gue menaaaaaaaaarik napas panjang (dan –tentunya- kemudian merapikan barang-barang gue sambil ngomel). Kamar dengan pintu yang selalu terbuka dan banyak didatangi oleh orang-orang. Kamar gue ngelewatin masa pacaran dengan 3 cowok berbeda. Dari adegan gue dikejar pas hujan deres sama A****o (hehehe! Dan anak-anak malah ngegosipin: “eh ada cowok cakep di lobby!” brengsek! ;p ), anak-anak nempelin pengumuman kalo gue udah jadian sama seorang anak ikj di pakom, sampe pas ‘ada oknum tertentu’ pada mintain D***s makanan atau CD. Kamar gue puas ngobrol panjang sama Mba Mel, Fiza, Inti, Pingkan dan sebagainya.... Kamar untuk nangis sampai cela-celaan.

Mungkin, bukan kamarnya tapi para penghuni kostan ini yang bikin gue jatuh cinta. Walaupun banyak yang udah pindah juga. Ini dia formasi awal: Ada Mba Melly (yang udah gue anggep kakak gue sendiri); Fiza dan Inti di kamar B 205 (kamar yang palin rapi!); Tephy dan Pingkan di B 202 (kamar yang paling berantakan); Ka Friska dan Ime di B 203 (yang sama pinter dan taat beragama. Tapi yang satu dewasa dan cerdas, well... Ime kebalikannya. Tempat untuk dicela :D ); Mba Puspa di B 204 ( yang cantik, putih, pinter dan hobby belanja kemanapun dan ‘nyobain’ salon. Satu-satunya cewek ‘waras’ yang hobby merawat kita ); Kak Sophie di B 207 (satu-satunya kamar sendirian di lantai ini. Kamar penuh semut); Intan dan Bere di B 206 (si kembar yang hobi berantem. Si Intan suka ‘kabur’ meninggalkan Bere).

Damn! I’m gonna miss you all.

Dari masak malem-malem oleh-oleh Fiza dari Singapura (roti apa namanya?), masak mie, nonton TV (charmed atau ally mcbeal. Atau... Indonesian Idol?!), ‘karpet dosa’ sebagai tempat katarsis (alias untuk nyela sinetron dan reality show! hehehe), ‘slumber party’ kita (ulang tahun-ulang tahun! Acara kost. Ngerumpi malem-malem), oya... TV nyetrum (untuk ganti channel harus masukin jari ke dalam TV), belajar pas mid atau final sampe pagi, jalan ke Siang-Malam untuk beli Sahur. Masih banyak lagi ya...??

Huff!!! Mata gue udah berair nih.

Umm... sebenarnya sih tadi gue nangis kayak bayi! Hehehe :”>

Satu hal pasti. Karena manusia-manusia tadi gue bisa di titik ini. Terutama, Mba Melly. Dia sudah ngalamin banyak hal bareng gue. Ngerawat gue pas sakit; Dengan sabar membimbing gue ke arah yang benar! Obrolan-obrolan sampe jam 3 pagi yang membuat gue menjadi seorang remaja karbitan. Hahaha! Gue ngeliat dia dari si ‘manusia beku’ sampe bisa berekspresi dengan benar (hehehe!). Pas dia jatuh cinta pertama kali sama Anto (dan ngerahasiain ke semua orang) sampai akhirnya Insya Allah mau nikah bulan September ini... Makasih ya Mba! Love you so much!!! (dan... seharusnya kita tetep di B 208. Gak pindah ke kamar ‘settled’ a.k.a B 206 yang para penghuninya pasti pisah!). No one can ever replace you!

Terus Fiza dan Inti. Fiza si Arab dan ‘singaporean minded’ (yang selalu ngingetin gue shalat!) dan Inti yang gue salut karena bisa sabar ngadepin Fiza yang nyolot banget. Hehehe. Love you both!

Dan untuk yang lain... Hah! Akhirnya resolusi kita untuk bangun pagi dan jogging Cuma kelaksana sekali :) thanks for everything!!!

Ini bagian dari hidup gue yang paling indah. Kita semua pernah ‘tumbuh’ bareng di tempat yang sama (kost “Libra” busuk sambil sesekali denger omelannya Mba Mi atau Pak Ndut yang menyebalkan itu!) dan berbagi bagian hidup.

Mudah-mudah kita semua bisa jadi lebih baik. Suatu saat ngumpul di cafe (di buku kafe aja gimana??), sambil cerita-cerita hal baru lain yang ada di hidup kita sambil bernostalgia.

Karena hidup terus mengalir kan? :)

*didedikasikan untuk B Atas Kost Libra [jl. Cengkeh 15 – Depok]. ± 1,5 tahun yang indah dalam hidup gue.



Friday, April 08, 2005

santai.. a very long weekend!

Huff.. senang sekali gue hari ini! hidup santai... semua beres!
Kerjaan kelar. mid test kelar. semua kelar. libur dari hari Kamis (07 april) sampai Sabtu (09 april). Minggu pasti libur lah... Senin kuliah dan Selasa serta Rabu libur...
Hahaha. Setelah satu setengah bulan yang hettic. Hmm.. kini gue dapat bernapas lega. Mungkin gue harus mengubah Occupation: deadliners.... di friendster menjadi normal kembali student. Ah... songong banget sih gue. Tapi, lebih dari santai gue kini amat menyadari ternyata gue masih menyimpan kemampuan mengorganisir waktu untuk melakukan hal-hal bermanfaat.
Berikut adalah sebuah scene dari potongan 'film hidup' gue kemaren (Rabu, 06 april 2005).
Cut to:
INT. TAKSI BLUEBIRD - NIGHT
Waktu menunjukkan pukul 7 malam. Keadaan Jakarta malam itu agak lengang. Gina dan Sapi duduk di jok belakang sambil mengobrol (bukan yang lain!). Sapi duduk di samping jendela kiri dan Gina di sebelahnya. Gina bersender di bahu Sapi. Dia tampak mengantuk karena syuting dini hari tadi.
SAPI
Kamu sadar gak satu setengah bulan ini kamu udah nyelesain apa aja?
Gina membuka sebelah matanya. Dia menjawab dengan suara mengantuk.
GINA
Apa?
Sapi tersenyum menatap Gina.
SAPI
Coba deh kamu inget-inget lagi.
Gina membuka kedua matanya (karena pegal melihat hanya dengan satu mata). Dia bingung (entah karena mengantuk atau memang lemot, hahaha). Dia menegakkan duduknya. Sapi tersenyum lagi menatap Gina.
SAPI
Satu setengah bulan ini kamu udah nyelesain skenario F*****h enam episode...
Gina duduk tegak. Kantuknya hilang dan tanpak bersemangat.
GINA
(antusias)
O iya ya... skenario FKJ. Dua film pendek untuk tugas kuliah...
Sapi tertawa melihat keantusiasan Gina. Dia lalu membelai kepala Gina (tumben. biasa ditoyor! hehehe).
SAPI
Aku tau kamu gak sadar.. Belum lagi kamu kan midtest!
Gina tertawa. Dia ternyata benar-benar lupa.
SAPI
Ya... Hasilnya belum maksimal. Tapi lumayan untuk awal.
Gina tersenyum lebar. Dia bersandar lagi di bahu kanan Sapi.
GINA
Ya.. lumayan kan! Jadi bench mark ku. Dapet nilai berapa yaa...? B? B-? umm...
Sapi memotong ucapan Gina.
SAPI
Makanya aku bangga sama kamu.
Gina tersenyum lalu memejamkan matanya lagi. Dan taksi pun terus melaju sampai ke Pondok Kelapa.
Cut to:
Hehehe... pointnya ada di kalimat terakhir. Gue seneng banget bisa bikin mahluk memamah biak ini bangga. Soalnya selama satu setengah bulan kemaren dia yang jadi 'motor' gue. Huhuhu... Sungguh 'tukang parkir' yang hebat. Dan hasilnya? ya salah satunya adalah hp baru gue itu. Hmm... mudah-mudahan nilai mid test gue oke.
Nah. Mari baca terus tulisan gue yang gak fokus ini :D
Umm... sampe dimana? Yah. Pokoknya gitu de (apa?). Ya gitu... gue mengakui ternyata 24 jam itu waktu yang panjang. Selama satu setengah bulan itu gue juga masih sempet males-malesan kok. Ya... "hettic" adalah kata yang agak overdramatic ya... cuek! i'm a dramaqueen. Huff, untungnya manusia tambeng ini (a.k.a gue!) dapet bukti dari langkah gue untuk merubah pola diri sendiri (ternyata mengubah dunia jauh lebih susah!) dengan hasil positif bukan hasil negatif yang menghasilkan pandangan see-what-i-told-you! i hate that look! . Kemaren, hasil ke'tambeng'an gue adalah dada kiri gue yang berdebar-debar bukan gara-gara cinta (ciieehh! Kiuuw!). Melainkan gara-gara caffein. Gue dengan nekatnya (dengan pikiran: "ah! segelas short hot-caramel machiatto-coffee gak bikin dada sakit kok!") memesan dan meminumnya. Well, cafe tornado jadi saksi bisu gue pensiun jadi caffein-ers! damn! Dan gue harus 'menikmati' sakitnya dalam diam. Soalnya gue takut di omelin. Huhuhu... mohon maaf kepada yang telah memperingatkan saya selama ini! from now on, kapok is kapok!
Dan gue bingung mau nulis apa lagi... ya suw lah! Mari bangun lebih awal 1 jam! hehehe. Untuk lengkapnya buka: www.pencerita.blogspot.com Yang judulnya: Malas, Waktu dan Yang Paling Jauh . Kalo terkesan agak marah-marah. Ya... lo tau lah siapa yang dimaksud. hahaha... :)
Sekarang. Setelah tadi pagi gue kebangun jam 9 dan panik... "damn! gue telat bangun! duh.. mau ngerjain apa dulu nih?". Terus gue diem. Pas 4 nyawa udah ngumpul, gue baru sadar kalo hari ini dan seterusnya gue LIBUR! hahaha!!!!! Terus gue tidur lagi. Bangun jam setengah dua belas (gara-gara di telpon Sapi). Makan siang, lalu - mulai jam 1 siang-, tidur lagi... ampe jam 4 sore. Hey! don't give me that look... i deserve it! Dan di waktu jeda itu gue berhasil menentukan jadwal edit after burning! hah! Dan Baru sekali ini gue bangun tanpa beban...
Sekarang, gue lagi dalam masa dilematis berat. Apakah besok pagi gue mau luluran di salon atau leha-leha di rumah lagi? hehehe... :p

Hujan

Yang mana? Oh… yang itu, laki-laki itu kan? Ya, aku tahu kok. Namanya? Namanya Hujan. Ya, memang itu namanya. Lha, kok ‘gak percaya? Panggil saja dia : H – U – J – A – N. Hujan. Nama aslinya? Hmm… aku pernah tahu. Tapi, ah… kamu kok ngeyel sih ? namanya Hujan. Titik.
………………….
Ya mas, saya pesan satu cappuccino. Iya, yang panas. Kamu pesan apa? Oke, jadi satu cappuccino dan satu latte. Makasih Mas…
…………………..
Iya, aku ceritakan lagi. Kamu penasaran banget sih? Aku pernah kenal dia. Aku ingat, aku sedang duduk di meja di samping jendela. Bukan, bukan meja yang sedang dia duduki, tapi satu meja pas di belakangnya. Saat itu aku sedang suntuk, gila rasanya semua hal di bumi ini bikin aku stress. Kecuali satu, hujan. Bukan, bukan Hujan yang itu, kali ini “ hujan ” dengan h kecil. Jadi, seharian itu aku diam saja, kemudian kuputuskan untuk pergi kesini. Kududuk di meja itu sambil memandang keluar. Saat itu hujan, kamu tahu kan aku suka hujan, cinta malah. Aku nikmati hujan, airnya, bau tanah lembap, petir dan kilat birunya, bahkan beceknya pun aku cinta.
…………………
Oh, terimakasih Mas! Sebentar, kuminum dulu kopi ku.
…………………
Tiba-tiba dia datang. Iya, Hujan dengan huruf H yang besar. Dia langsung duduk di depanku. Ikut diam, menikmati hujan. Hahaha… ya, memang, Hujan menikmati hujan. Tak pernah kupikirkan sampai saat ini. Ku pandangi dia, dan Hujan pun memandangi aku. Sama-sama tak kami lepaskan pandangan kami. Saling memandang, dan saling menilai, saling mengingat.
“Masih suka hujan?” tanya Hujan padaku.
“Ya…”aku kembali diam.
“Kamu masih seperti yang dulu, selalu duduk diam menikmati hujan, sendiri tanpa teman.”
“Rasanya kalau untuk menikmati hujan saja, aku tak perlu teman!”
“Kau sudah bangun?”tanyanya lebih lanjut.
“Maaf,aku tak mengerti maksudmu.”
“Bangun, kamu tahu kan maksudku? Bangun dari tidur panjangmu itu. Mimpi-mimpimu, kembali ke dunia nyata.”
“Aku sudah bangun, terimakasih untukmu karena sudah membangunkanku.” Jawabku ketus.
Akhirnya, aku kembali teringat. Bagaimana dulu Hujan membangunkan aku. Dia pecahkan ‘cangkang kristal’ku, perlindunganku, tempat tidur panjangku, membawaku pergi dari semua mimpi indahku.
“Tapi aku tak mau bangun Hujan!”protesku saat itu, tapi Hujan tak ambil pusing semua protesku. Malah ia pecahkan ‘cangkang’ku, cangkangku sayang yang malang.
“Hujaaa..n, aku tak mau bangun!”
“Hujan, dunia ini sakit, semua menyebalkan, tak ada yang indah! Bukan ini dunia yang kumau.” Aku marah. Aku menjerit. Aku menangis, sederas hujan saat itu.
“Hadapi duniamu, buatlah ia indah.” Hujan berbisik, dan ia memelukku.
……………..
Maaf, aku ke kamar mandi dulu. Tolong pesankan aku satu cappuccino lagi.
…………….
Huff… maaf aku agak lama. Akhirnya, mulai detik itu, aku bangun dari tidur panjangku. Rasanya sakit, membangun semua dari awal lagi. Kubangun dunia yang kuinginkan. Tapi, kali ini nyata. Ternyata tak mudah, tak pernah mudah. Malah terkadang menyakitkan. Tapi duniaku tak pernah indah. Hanya indah ketika hujan turun.
Saat air turun ke bumi, dunia begitu gemerlap. Sekaligus sendu dan abu-abu.
Tetapi, di saat hujan terakhir di bulan November itu. Hujan meninggalkan ku. Kemana? Seandainya aku tahu Hujan kemana.
………….
Akhirnya, hujan turun lagi. Dan Hujan-ku pun datang lagi. Kembali menyapaku. Di meja itu, setelah bertahun-tahun pergi entah kemana.
“Ayo, kita pergi dari sini. Kita nikmati hujan di tempat lain.” Ajaknya.
Aku menurut, ia bayar kopiku. Kami keluar, berlari ke mobilnya.
Kami hanya berputar-putar tak jelas tujuan dalam mobilnya. Di tengah hujan.
Kunikmati hujan. Kunikmati juga wajah Hujan yang sudah lama kunanti-natikan. Dia menatap lurus ke depan, tangan kirinya di kemudi, yang kanan ia senderkan ke pintu mobil. Wajahnya serius, seperti sedang berpikir. Ya…. Tuhan, aku cinta wajah itu.
Akhirnya kami berhenti juga, ditempat kami dulu jatuh cinta kepada hujan. Di mana pohon-pohon basah, dan orang-orang berpayung berjalan melewati kami. Di saat detik-detik terakhir air turun kebumi, dan matahari mulai kembali menyinari, Hujan menciumku, ciuman yang lembut, manis dan basah. Akhirnya, aku benar-benar terbangun dari semua mimpi-mimpiku, hujan…. Hujan memang bukan untukku.
Aku marah. Kudorong ia agar menjauh dariku.
“Pergilah Hujan! Dulu kau suruh aku bangun dari semua mimpi-mimpiku. Tapi, kini kau ajak lagi kukesana!”
Hujan hanya diam, tak berani ia memandangku.
“Kemana kau selama ini? Kau kira kau bisa datang dan pergi sesuka hati? Kalau kau pikir begitu. Maaf, kau salah orang.”
Ku putuskan untuk keluar dari mobil itu.
“Selamat tinggal Hujan. Selamat datang ke dunia nyata .”
Itu kata-kata terakhirku untuk Hujan. Saat kukeluar dari mobil, kukeluarkan payungku, tapi, hujan sudah berhenti. Awan mendung itu sudah ditiup angin, dan matahari sudah siap menggantikan hujan. Yang tertinggal hanya tetesan air di ujung daun, bau lembap tanah, serta beceknya. Di langkahku yang kelima, Hujan pergi dari tempat itu. Pergi bersama mimpi-mimpi indahku. Ketika hujan pergi, pelangi datang menjemputku.

………….
Apa? Oh… dia pergi lagi ya? Memangnya kau kira kenapa ia kupanggil Hujan? Hujan, hujan memang akan selalu datang dan pergi bukan? Walaupun ia memberikan kita kesempatan kedua. Tapi, itu hujan, toh ia pun akan pergi juga. Mungkin kali ini untuk selama-lamanya.

Depok, 16 Oktober 2003

*another cerpen lama ;)








Thursday, April 07, 2005

cermin*

Suatu hari, setelah bosan di rumah karena libur panjang, saya dan sahabat saya pergi ke sebuah mall. Di mall itu, saya tidak sengaja bertemu dengan teman lama saya yang juga sedang pergi dengan temannya. Akhirnya, kami empat-cewek-bosan memutuskan untuk makan di food court sambil bertukar cerita tentang keadaan kami setelah lama tidak bertemu. Kemudian, makanan sudah habis dan begitu pula dengan bahan obrolan kami berempat. Situasi hening, tapi tiba-tiba temannya teman lama saya itu (agar gampang mari sebut saja dia “ X “ , menunjuk seseorang di tengah keramaian, teman saya tertawa setelah melihat orang itu, sedangkan teman saya dan saya sendiri hanya saling menatap karena bingung.

Setelah itulah drama yang sebenarnya dimulai....

Ternyata orang yang ditunjuk oleh X itu bukan teman atau kenalan mereka. Mereka mentertawakan “ si korban “ karena dandanannya dan pakaiannya yang aneh. Saya dan teman saya pun akhirnya ngeh dengan hal tersebut, kami yang bukan orang suci, juga ikut tertawa melihat “ si korban”. Saya kira hal itu akan menhangatkan suasana yang sempat hening, saya salah, hal itu memanaskan suasana. Kejadian tunjuk-satu-orang-dan-tertawakan di meja itu rupanya belum selesai, masih banyak “ korban-korban” lain yang sial terlihat oleh mereka berdua. Sekali-dua kali kejadian ini masih lucu bagi saya dan teman saya, tetapi ketika kejadian itu menjadi begitu sering dan terus menerus, tiba-tiba menjadi amat sangat tidak lucu malah menyebalkan. Kali ini, saya dan teman saya saling menatap lagi kedua kalinya (yang kemudian makin sering) karena bingung dengan apa yang sebenarnya mereka tertawakan. Sumpah! Orang-orang yang mereka tunjuk-dan-tertawakan bagi kami berdua begitu: normal. Entah, kami berdua yang tidak berkelas atau mempunyai selera buruk dalam berpakaian, tapi “korban-korban” itu hanya salah dandan dan – dalam kasus ini – hal itu masih bisa dimaafkan. Karena jengah akhirnya kami berdua ‘mengundurkan’ diri dari meja itu dengan alasan masih ada barang yang harus dibeli.

Sesampainya di rumah, saya masih terus berpikir apa yang salah dengan para “ korban”? Mereka bisa jadi saya, teman saya atau kalian yang sedang membaca tulisan ini. Ternyata, efeknya menjadi lebih besar, saya lalu merasa bahwa ajaran ayah saya selama ini salah. Beliau selalu mengajarkan, ketika bercermin selalu lihat kelebihanmu jangan lihat kekuranganmu! Dengan alasan akan membuat kita tidak percaya diri dan tak pernah bersyukur. Tapi, setelah kejadian hari itu, saya berpikir : kalau saya sudah bercermin dan melihat kelebihan saya, bagaimana dengan orang-orang yang melihat bayangan saya pada cermin itu dan melihat kekurangan saya?

Semenjak itu, saya menjadi paranoid kalau sedang berjalan-jalan di tempat umum dan ada orang yang sedang tertawa. Akan selalu ada dalam pikiran saya : is there someting wrong with me? Perasaan yang sama juga ada pada sahabat saya dan teman-teman saya yang saya ceritakan.

Hingga suatu pagi saya menonton Oprah Winfrey Show di salah satu stasiun televisi swasta. Hari itu, bintang tamunya adalah seorang artis pemenang Oscar yang bisu dan tuli, dia memerankan seorang gadis yang bisu dan tuli juga di film “ Every Heart is a Lonely Hunter” sekitar tahun 70-an atau 80-an (saya lupa nama dan tahun tepatnya). Dia mengatakan – yang amat menyentuh dan ‘dalam’ bagi saya – handicap is on your mind! Tentunya, masalah yang perempuan itu hadapi lebih berat dari pada saya yang sekedar paranoid dengan keadaan pakaian saya saat itu. Tapi, dia bisa berhadapan dengan segala kekurangannya (yang jauuu...h lebih berat) dan kenapa saya tidak? Kenapa saya harus peduli dengan permainan tunjuk-satu-orang-dan-tertawakan orang lain yang bukan siapa-siapa bagi saya bahkan saya pun tak kenal? Kenapa saya harus peduli dengan ocehan orang yang menghakimi saya karena hari itu saya sedang salah mix ‘n match atau sedang bad hair day? Hey... i’m a human being!

Tiba-tiba ajaran cermin ayah saya kembali benar....

Saya sadar, ternyata kesalahan “korban-korban” dalam permainan sadis itu tidak separah kesalahan para pemainnya. Saya yakin saya pernah ikut memainkan permainan ini dan saya yakin pula pernah menjadi korbannya. Untungnya, permainan ini belum menjadi kebiasaan saya sebagaimana permainan ini menjadi kebiasaan bagi teman lama dan temannya “ X “. Disini, peribahasa “ diam itu emas “ menjadi sangat penting.

Kemarin, saya sedang berjalan-jalan lagi di mall itu setelah sekian lama tak pernah ke sana lagi. Tiba-tiba saya melihat ada dua orang yang menunjuk ke arah saya sambil tertawa. Tentunya, pikiran paranoid kembali muncul. Saya menarik napas dalam-dalam, berusaha cuek dan tak ambil pusing (walaupun dalam hati deg-degan takut kualat!) sambil terus berjalan. Ternyata, setelah berjalan lebih dekat, dua orang itu teman saya yang janjian dengan saya hari itu. Saya lupa, kaca mata saya tertinggal dirumah!

*sebuah tulisan lama. jakarta awal 2004 :)