Thursday, March 31, 2005

pencapaian (catatan akhir maret)

Bagi gue Maret 2005 ini bulan yang luar biasa. Banyak hal yang gue dapetin di bulan ini. Bukan (sekedar) hasil, tapi baru gue nikmatin bagaimana nikmatin prosesnya.

Yang paling besar adalah gue pake jilbab sekarang. Setelah kucing mati di depan rumah gue, lusanya gue langsung pake jilbab. Tiap ada orang yang nanya ke gue: “ini untuk selamanya?” dengan yakin gue bisa jawab sambil tersenyum “insya Allah”! ya... walaupun bermacam tanggepan sih, dari yang positif sampai negatif. Alhamdulillah, dengan segala back-up dari atas-bawah, kanan-kiri, depan-belakang, gue sukses ngejalaninnya selama ini.

Kedua. Gue bisa dengan tenang menghadapi ibu (plus keluarga) dari Sapi. HAHAHA! Senangnya! Baru kali ini gue merasa nyaman dan dengan tenangnya menghadapi mereka. Gak pake acara overdramatic. Baru kali ini gue merasa nyaman dengan diri gue sendiri, bener-bener jadi diri gue sendiri dan tetap (agak) cerewet seperti biasanya. Tak lupa kebodohan-kebodohan kecil, misal: planetarium memutar tentang dinosaurus selain perbintangan. Knock knock gina! Itu keong mas!!! Hah! Gue tetap cuek dan tenang (menyimpan malu).

Ketiga... di depan tembok pesing setelah nonton banyu biru. Yang part 2 di toko es krim, Ragusa. :)

Eng... oya! Ke empat. Alhamdulillah gue bisa beli benda yang gue butuhin banget dengan uang gue sendiri. Gila! Rasanya gila! Ternyata gue bisa... itu yang rasanya luar biasa. Selama ini gue selalu merasa, gue harus di samping orang lain untuk sukses. Kalau dengan analogi mobil, gue yang duduk di kursi penumpang selama ini. Tapi, ini beda. Gue yang nyetir (walaupun sampai detik ini kemampuan menyetir gue masih payah!) di balik kemudi, sementara ‘Cuma’ dibantu oleh tukang parkir (yang ahli banget). Huff! It feels great!

Kelima! Gue duduk di samping Salman Aristo ketika premiere Catatan Akhir Sekolah. Gue bangga banget sama dia.

Dan sekali ini gue bener-bener curhat di kolammimpi. Banyak banget yang gue dapetin di bulan ini dan tak lupa juga dengan segala kerepotannya. Alhamdulillah! Tiap hari gue dapetin pembelajaran hidup baru. Gue belajar lagi fokus dari awal. Gue (dan Sapi) ngebuang sebuah kotak ke kali. Masih banyak lagi yang gue jalanin. Gue capek. Gue seneng. Gue nangis. Gue ketawa. Gue kerja keras.

Dan gue berasa lebih baik dari waktu lalu yang gue buang dengan percuma.

Dan kali ini (rasanya) alhamdulillah belum cukup.

Ps: dan selama gue berproses. Ada orang yang selalu berada di samping gue. (meminjam sms yang dikirim dia untuk gue) “Kamu adalah bukti paling indah kalau tobat itu ada.”