Tuesday, February 06, 2007

banjiiir....

Gue stuck di hotel Grand Flora Kemang. Tepatnya di lobby sambil meikmati wi-fi gratis dan segelas coklat panas. ipod memutar Shaggy Dog biar hati gak suntuk :) Gue dan Aris adalah korban pengungsian banjir tak langsung. Soalnya rumah kontrakan kami di kemang selatan kena efek buruk banjir. Gak ada listrik dan air bersih. Alhamdulillah rumah kita gak dibawah (pas di kemang selatan 12) yang kelelep...

Saturday, January 27, 2007

aku ingin menyaru di keramaian.
menyatu dengan latar.
menghilang di bias cahaya.
membisu di antara dentuman suara.
bersandar di tanah . duduk di awan.
lalu memudar seperti pelangi.

untuk semua janji (yang terucap atau tidak)

Kata orang, hidup ini berkisar antara serah-terima hingga jual-beli.
Berarti janji adalah hutang dan hutang harus dibayar.
Kata orang, hutang dibawa hingga mati.
Jadi kau ingin mati dengan apa sayang?
Dengan segala hutang janji atau cintaku?
Karena kolom hutangmu sudah nyaris penuh di bukuku.

sudah lama...

sudah lama gak ngeblog, setelah nikah akhirnya terdampar di rumah kontrakan tanpa akses telpon yang imbasnya ke berkurangnya affair gue dengan internet.

jadi, sudah setahun nikah dan siap ngeblog lagi... :)

Thursday, January 19, 2006

sejarah SALMAN ARISTO

2002:

- MAYA [film pendek] nya: Gue (sma, 17 tahun) dan teman2 ikut festival film pendek di Ziphort Labs Movie Competition. Menang juara 2. mas Aris (reporter MTV trax, 27 tahun) ngeliput. mas Aris dan Angga kenalan.

- MAYA diputer di gedung28. mas Aris ikut komentar: “gue suka banget penggunaan lagu matchbox 20 “bent” di film ini”. mas Aris dan Angga makin akrab.


- Gue dan teman-teman dateng ke MTV trax untuk minta sponsor pensi UNITED. Ketemu mas Aris lagi.

(selama tahun 2002 ini tiap Angga ‘kencan’ dengan mas Aris, Gue Cuma senyum dikit-dikit).

2003:


- Cuma menonton Angga dan mas Aris ‘kencan’. Tahu tentang mas Aris gara-gara si Angga suka cerita doang.


- Cuma jadi tempat Mas Aris numpang telpon untuk Angga.

2004:

- bulan Februari sampai Mei, gue minta diajarin mas Aris bikin skenario film panjang proyek bareng Angga dan anak2 kampus, STMK. Proyeknya dipending sampai batas waktu yang tak ditentukan.


- Bulan April, Gue ‘dibajak’ oleh Angga dan kru PATAH jadi Production Assistant (PA). Mas Aris adalah sutradaranya. Oya, Gue juga menulis artikel behind the scene ‘patah’ untuk MTV trax.


- Deg-deg an mau nge add mas Aris jadi friends di friendster-nya.


- Bulan Juni, Ladies Room masuk jadi 10 finalis Close Up Movie Competition. Mas Aris yang jadi mentor penulisan skenarionya. Kesan Gue terhadap mas Aris: orang dewasa yang seram dan galak! Kesan Aris terhadap Gue: Anak kecil tambeng yang berbakat dan manis (haha! Gue nambahin sendiri). Ini pas dia ngeliat gue: (diambil oleh Angga yang iseng @ MTVtrax Sarinah pas bingung nyari WC)

- Bulan Juli, gue disia-siakan oleh pacar tua gue (‘tua’ karena dia-yang-lebih-baik-tak-disebutkan-namanya TERNYATA berumur 14 thn lebih tua, duda, beranak satu dan brengsek... sorry... SUPER brengsek!). semua teman-teman gue nyuruh gue jadian aja sama mas Aris. Whaaat?? Yang bener aje. Gue jawab: “eh, mas aris itu udah gue anggep ‘guru’ gue. Gak mungkin lah gue pacarin”. Tapi hal-hal aneh terjadi:

o Gue bingung mau manggil dia apa, kalo ngobrol gimana. Apakah: saya, gue (kok rasanya gak sopan ya?), aku atau ‘gina’ (berasa sok imut banget??)
o Gue pengen mas Aris berbicara lebih ramah ke gue!!! (soalnya pas gue naik taksi berdua ke tempat Taba Sancabachtiar, dia bisa ngomong lembuuut ke orang yang nelpon dia! Gue udah mikir dia berkepribadian ganda.).
o Gue hapal mas Aris makan apa aja tiap bareng ama gue...
o Gue hapal tiap cerita dia... dan gue suka banget kalau dia cerita.
o Gue il-feel banget pas dia ngomentarin payudara seorang artis: “ini sih obesitas!” (on tidak! Gue gak bakal sebut nama artis itu. Kasian!).


- Agustus, akhirnya gue jadian sama orang lain.


- Oktober... ketemu mas Aris di night award nya CUPMA... Gue mikir: kok dia cakepan ya?


- Oktober – November, rapat FKJ. Gue tersentuh pas suatu malam rapat di Tornado. Kita cerita-cerita soal mantan dan stuck-nya kita. Mas Aris bilang kalau dia udah siap untuk ‘fly-solo’ alias hidup sendiri. Detik itu gue berdoa; kalau dia gak boleh hidup sendirian. Kenapa doa ya? Mungkin karena gue gak percaya konsep orang hidup sendirian. Apalagi kalau orang itu mas Aris. Karena apa? Karena dia udah banyak berbuat baik ama gue.


- 22 Desember ngeliat mas Aris di Metro TV... huhuhu. Kok dia lucu? 'terpaksa' Gue nelpon. Akhir Desember, mas Aris nelpon (kali ini untuk gue.. haha!) ngajakin nulis skrip Bundaku, Permataku (proyek ini gak jadi juga, hehehe).


2005:
- Januari. Bulan ini terbagi dari tiga fase:


o 1 - 10; Gue ngerasa udah gak sreg sama pacar gue saat itu. Hubungan dengan Mas Aris Cuma sekedar bahas BP dan FKJ.
o 11 – 20: TIBA-TIBA mas Aris ngajak rapat FKJ di QB berdua aja. Dia ngajak gue nonton Eternal Sunshine...(tapi gara2 hp gue mati, gue gak jadi) dan pertama kali gue sms: “drive safe” di akhir sms-an. Semua sahabat gue bilang dia naksir ama gue. Lalu... :


§ tanggal 14 Januari dia testimonial gue (gue senangnya berlebihan deh!) tanggal 16-17: jam 1 pagi; gue sms dia setelah nonton 2046. lalu berlanjut menjadi sms flirty... (muncullah line: mau digampar?)hehe.
§ Tanggal 18: dia ngajak nonton the Aviator. Tapi karena jalanan macet... huh! Pertama kali gue denial gue jelaous pas dia muji2 Mariana (siapa yg enggak sih?). Gue ama Angga ke Ambassador dan tiba2 dia nyusul...
§ Tanggal 19: makan di pizza hut, nonton ‘bride and prejudice’ di djaket, pulangnya ngobrol di dunkin donut Sarinah. Pulangnya gue diculik naik taksi... di mau ke Rexinema.
§ Tanggal 20: ragu ragu ragu ragu... he said: “i’m a bastard”.. i cried and said: “i’m trully alive with this bastard”. [via sms.. dan dia gak tau kalo gue nangis]
§ Tanggal 21: gue diculik lagi. Setelah ketemuan di PS bareng Angga dan Oksy. Gue dan dia ngobrol di parkiran PS yang penuh lampu ituuu di PS. Dia gak yakin kalau hubungan ini dilanjutkan... tapi gue percaya sama faktor X. Halah! Gue gak bisa nyari alesan lebih baik lagi. Dari awal pembicaraan sampai akhir gue Cuma bisa nyebut kalau kita bisa percaya sama faktor X dengan muka merah.
§ Tanggal 22: setelah Aris (akhirnya berani manggil ARIS aja) ketemuan sama seorang dr masa lalu... dia ke KLASIK (pensi anak 6). Gue jadi dokumentasi bareng Angga dan Oksy dan Reza. Dia masih ragu dengan masalah perbedaan umur. Dia analogiin kalau hidup dia sekarang kayak mobil F1 (lurus2 aja) dan gue kayak reli dakar (penuh petualangan). Gue jawab: kan bisa ketemu di jalan raya. Dia pamit pulang. Gue udah nyess alias pasrah. Tiba2 dia balik lagi dan bilang mau nganter gue pulang... terus terus... dia NGAKU kalau dia dari DULU itu SUKA ama Gue... aaaarrrggghhh!!!! Tapi karena gue punya pacar melulu akhirnya: dia gak bikin move.
o Tanggal 23 – 31: Gue mutusin pacar gue saat itu dan terbang ke Australia.


- Februari – Desember.... ah kalian tau apa yang terjadi :) lihat di pencerita atau kolammimpi.

2006:

- Januari. Sabtu tanggal 21 ini... Insya Allah kami akan menikah.

nb: mudah2an aku bener jodoh kamu ya bi... :)

Saturday, January 07, 2006

man and guns

Gue gak ngerti ada apa antara cowok2 dengan pistol. Mulai dari anak2 kecil yang main perang2an di taman depan rumah gue sampai Si Abi tuh suka banget main game yang berhubungan dengan pistol dan membidik. Ini bukti pas gue ulang tahun di Dufan...


Dia maksa masuk ke tempat game tembak2an. Dan gue Cuma nyoba 2 kali dan gak bisa-bisa (intinya, gue gak bisa ngebidik !.. hehehe).

Kadang dia suka main ghostsquad di 21 kalo lagi nunggu film. Dan baru tadi sore juga dia ngaku ke gue kalo sekarang dia punya card untuk game itu. Halah!

Gue : kok baru bilang sekarang? (dengan nada sebel)

Abi : aku lupa...

Gue : Lupa atau takut diomelin?

Abi : Eng... ya itu juga.

Nah, game ghostsquad ini juga yang membuat gue nunggu nyaris sejam (dan kelaperan) di setiabudi 21, gara-gara nungguin angga dan (akhirnya) sukma yang terbujuk...


ini sukma dan angga

Huh! Padahal pas di mal Ambasador kemaren gue udah berhasil menggeret si Abi untuk gak ngebeli airsoft gun (yang rata2 cowok yang gue kenal bilang keren). Senjata mainan berpeluru BB (apapun namanya...).


Padahal si Abi ngotot kalau dia harus mempunyai hobi, duh gak bisa yang lain ya? Bertanam gitu... dan beberapa hari yang lalu dia ngebujuk gue untuk dibolehin ngebeli. Dengan alasan sunah Nabi untuk membela diri dan untuk ngebunuh tikus. Hmm... tapi gue gak mau ada senjata di rumah gue. Entah mainan atau enggak.

Sebenarnya gue agak trauma sama senjata itu. Jadi, pas SD bapak ngebeliin itu untuk gue dan abang didit. ALESAN BGT! Gue gak suka... umm... karena gue gak bisa ngebidiknya sih... hehehe. Nah, suatu hari gue lagi main bola tenis di rumah, bola itu masuk ke guci gede nyokap gue. Ya gue ambil.. ternyata.. ada tikus ‘mencium’ tangan gue!! Idiih... dan abang gue (yang tiba-tiba sadis) membawa guci itu keluar dan menembak tikus itu. Alhasil tikus itu mati dengan mata bolong... YUCK!!!!

Gue lebih setuju kalau ada tikus, taroh perangkap terus bebasin lagi di tempat yang jauh dari rumah. Bukannya dibunuh!!!

Kata si Abi sih, anak cowok itu udah instingnya minta pistol-pistolan. And boys will be boys... *keluh*.


Nb: dengan posting ini aku nyatakan perjanjian kita kemarin tentang pembelian airsoft gun itu batal! Maaf ya sayang :p




you are NOT getting along with girls...

Hari ini gue sama dua sahabat cowok gue dari SMA, sukma dan angga, jalan-jalan. Ceritanya kita bertiga mau nganter2in undangan (plus melarikan gue dari pingitan), tapi batal karena semua undangan yang ada udah dikasih Ibu gue ke kurir. Akhirnya kita bertiga Cuma makan (sambil cerita-cerita ngobrolin seks, haha!) dan nonton SAW 2 (sambil nahan malu gara-gara si angga histeris ketakutan sampe jongkok!) di Setiabudi.

Pokoknya kita having fun deh...

Nah, pas pulang si angga harus ke cafe Pisa Menteng untuk nemuin ceweknya. Terus gue ama sama Sukma ngedrop dia di situ. Pas tinggal kita berdua di mobil...

Sukma : Emang lo ada masalah apa sama si X ?

(si X ini adalah seorang cewek yang... pokoknya kayak ada salah paham deh di gue dan dia)

Gue : Bla bla bla bla (gue bercerita deh...)

Selesai gue cerita, si Sukma yang lagi nyetir ngangguk-ngangguk.

Sukma : sebenernya sih si cowoknya X ini tinggal bilang ke X : gina is not getting along with girls... jadi wajar aja kalau lo sama X gak akrab atau ada salah paham. Hehehe...

(oya, untuk sekedar info... gue gak ngerebut cowoknya si X lho... i’m going to get married in 2 weeks : ) )

Gue : HAH??? Masa sih?

Sukma ngeliat gue dengan muka plongo nya.

Sukma : Eh, gue kira lo udah nyadar dari dulu...

Gue pun mengingat masa gue SMA... hmmm... oke sahabat gue... cewek...

Gue : eh iya ya... cewek yang akrab sama gue bisa dihitung sebelah tangan. Ya wajar aja sih, gue jarang bisa nyambung obrolannya sama cewek-cewek pas SMA. Suka bergerombol gitu... gue gak suka. Ribet! Mau makan aja harus bareng lah... jalan juga bareng. Makanya gue cocok sahabatan sama Yen (ini sahabat gue dari SMA), maksud gue, gue sama dia gak harus kemana-mana bareng... tapi kalo ada waktu ya jalan atau ngobrol. Ya kayak sahabatan gue sama lo dan angga lah.
Sukma : Ya gue juga maklum sih. Lo kan gitu pas SMA, sok feminis, keras terus pemikiran lo lain sendiri. Lo tonton deh film-film seri remaja, pasti ada karakter kayak lo. Loner, gak akrab ama cewek...

Gue : Jadi, maksud lo, gue aneh?

Sukma : Ya enggak...

Gue : Eh, tapi di kampus gue punya sahabat-sahabat cewek kok.

(yeah! Setelah gue jadi penyendiri selama 1 semester awal, dan dikritik terlalu cuek sama lingkungan... hehehe)

Sukma : Serius lo?

Gue : iya... (dan gue nyebutin beberapa nama...) tapi gue agak dilematis deh. Efek negatifnya gue jadi suka gosip. Hehehe.

Sukma : Nah baru kali ini gue tau ada cewek gak suka gosip. Kebanyakan cewek kan...

Gue : Ya gue suka sih... seru! tapi lama kelamaan gue jadi jengah. Mending gue ngomong langsung ke orangnya. Mungkin karena itu gue dulu gak nyambung ya?

Sukma mikir sebentar.

Sukma : oiya ya... dari dulu lo jarang gosip ya? Ini baru gue nyadar. Oya, lo suka nonton Smallvile gak?

Gue : emang ada karakter kayak gue...

Sukma : Ng... ada gak ya?

(dan obrolan pun berlanjut ke film TV, setelah beberapa lama...)

Gue : Jadi menurut lo gue salah gak ke X ?

Sukma nyengir.

Sukma : Ya elo lah yang mulai ngobrol lagi ke dia. Gak ada salahnya kan lo yang jadi dewasa? Kan entar lagi lo mau kawin Gin.

Gue : Ih, ngaruh ya? Gue dengernya dari lo lagi... sejak kapan lo dewasa?

Sukma : Ya iyalah ngaruh!!! Eh Gin, ini salah satu langkah awal gue jadi dewasa... hehehe.

Gue mikir sebentar...

Gue : Sukma, i hate it when you right!

Nb: makasih ya bi untuk gak bilang ibu kalau aku nonton… I love you dear! dan tenang aja! insya Allah, aku bakal baik2 aja kok sama sepupu2 kamu yang cewek... hey! i'm getting along now...

Undangan: rekan

Beberapa pacar teman gue protes karena gue ngundang:

“[nama temen gue] dan rekan

hehehe... rata-rata protes karena gue gak nulis nama mereka dan mengganti jadi ‘rekan’. Yah, ini kesepakatan gue sama Abi sih. Bukan apa-apa, kalau (bukan gue nyumpahin) mereka putus atau apalah. Kan gak enak. Dan YA... gue lebih memprioritaskan untuk mengundang temen gue dulu lah... hehehe!

soalnya dulu pernah pas SMA, gue dapet undangan ulangtahun ke 17 temen gue. Untuk: GINA & *nama mantan gue*. Ya iya gue baru putus... terus sambil berbisik gue ngomong ke temen gue: guu udah putus. Terus temen gue amat merasa bersalah dan akhirnya gue harus blang ke mantan gue. Kalau dia diundang. Huhuhu!

Tapi, rata-rata temen gue yang jomblo protes (dan bingung) karena gue ngundang mereka dan ‘rekan’. Protes karena tersindir dan bingung harus ngajak siapa. Hahaha...

Ya sudahlah... maklum aja. Namanya juga undangan kawinan mereka yang pertama :)

Nb: insya Allah, nanti kalau ada yang ngundang kamu: Kepada Yth. Salman Aristo dan istri. Hahaha.Amin..

Critiques and Comments

Sekarang banyak orang yang pintar...

Pintar ngasih kritik dan komentar yang tak beralasan serta tak punya poin lebih untuk diperhatikan sama yang dikritik.

Apa kebebasan berpendapat berarti nyakitin orang lain ya?

Berarti kita yang harus pintar...

Lebih pintar untuk mendengarkan. Mana yang perlu, mana yang tidak.

Nb: iya bi, ini namanya konsekuensi...

Thursday, January 05, 2006

ah!

hai semua... selamat tahun baru!

ah, akhirnya gue menulis kembali di blog ini. udah lama gak nulis... kangen juga!

anyhow, 16 hari lagi gue nikah! huhuhu... senangnya! dan (sedihnya) ternyata ibu mengultimatum kalo gue harus dipingit :( padahal gue mau jalan2 sama 2 sahabat tercinta dan teman2 kuliah gue menjanjikan gue 'malam lajang' dengan tampilnya seorang cowok striptease dari kotak besar... khehehe.. gak ding! dosa...

tapi, minggu kemarin gue baru bener-bener berasa kalau gue ama abi bakal jadi 'temen sekamar' selain jadi temen hidup. pas tanggal 1 januari, kita berdua ke ambasador untuk nyari barang2 di kamar baru. hehehe... lucu. akhirnya (setelah berhasil menggeret dia dari toko mainan dan amat sangat bernafsu untuk beli airsoft gun or whatever its name) kita berdua ke carefour dan berhasil mendapatkan:

sofabed (yang keren dan amat sangat empuk), kipas angin dan lemari plastik.

tapi ternyata masih banyak lagi yg belum... kayak gorden, rak dan lain2. duuh.. masih banyak lagi dong yg harus dibeli? tp gak apa2... i love shopping anyway... akhir bulan desember kemarin (disela2 UAS) gue shopping serahan! ah... gue amat sangat bahagia... membeli barang2 untuk diri sendiri dan dibayarin orang lain. hehehe....

tapi, yang sekarang bener2 bikin gue depresi adalah perut gue yang bunciiiiitttt.... mau nangis deh, tiap sit-up dan olahraga terus bercermin. padahal kemaren2 gue bilang kalau 'buncit itu pilihan' tapi ternyata 'pilihan' gue kali ini gak matching sama kebaya.

huff.. gak kerasa 16 hari lagi gue gak perawan lagi :) eh, belum tentu ding... karena gue kayaknya lagi 'dapet' pas nikah. huhuhuhu :(

Monday, October 24, 2005

udah lama tak memposting

why?

karena gue hettic berat? ah jijik sekali....
mungkin keasikan pacaran? hehehe. tapi si pencerita amat rajin menulis blog.

aku lagi tak mood saja... ya begitu lah!

bla bla bla bla bla bla

bla bla bla bla blablablaaabalabfugduifgeuifghu

aaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrggggggggggggghhhhhhhhhhhhhhh

aku kangen calon suamiku :D

hehehehe.... cukup dangdud ya???

Wednesday, September 21, 2005

aaarrrggghhh!!!!!

berasa:

kosong

capek

bosen

huffff....

kata sapi: "lagi pencarian jati diri"

hahaha!